Khamis, 14 Januari 2010

Ma'rifah Maqam Qalb

Bismillah.

Menuntut ilmu adalah suatu rutin harian seorang muslim mukmin atas muka bumi Allah ini. Addin Islami telah memecahkan pembahagian ilmu kepada tiga cabang utama. Qaul ulama ada menyatakan "awwaluddin ma'rifatallah", maka sebaik baik ilmu dan terawal untuk didalami adalah ilmu mengenal tuhan (ilmu kalam).

Maka setelah mengenali tuhan secara daqiq, maka akan timbul perasaan yang halus untuk mencintainya. Perasaan yang tiba secara sirr ini tidak dapat dibendung oleh orang yang hatinya tandus oleh cinta Al Khaliq. Dan pastinya dia akan mencari jalan untuk menzahirkan rasa kasihnya kepada pencipta.

Maka timbullah pula cabang kedua dan keilmuan islam yaitu fiqh. Fiqh telah didefinisikan sebabagai sebuah ilmu yang meliputi hukum hukum syarie yang praktikal yang dapat diadaptasi dan diambil berasaskan dalili dalil tafsili. Maka sebagai seorang manusia yang tercari cari kaifiah untuk menterjemahkan cintanya kepada rabb, Fiqh ibadah telah tersedia untuk diteliti dan dipraktikkan sebagai tanda cinta kita.

Sifat tamak perlu disemai dalam hati hati pencinta tuhan. Tamak yang disifatkan sebagai perasaan senantiasa tidak cukup atas sesuatu perkara perlu dilentur kearah pengabdian terhadap Allah yang semestinya dialah sebab atas kewujudan manusia. Jika proses ini berjaya, maka telah pasti akan lahir seorang insan rabbani yang akan membawanya untuk menyelidiki cabang ilmu islam yang terakhir.

Akhlak dan Tasawwuf merupakan cabang penutup ilmu islam. Cabang ini boleh dikategorikan sebagai samarat ilmu islami (buah/hasil keilmuan islam). Ilmu ini adalah kesinambungan cabang ilmu sebelumnya dan barang siapa yang berjaya menyempurnakannya akan mencapai hati yang mutmainnah.

Untuk menguji tahap mutmainnah hati seseorang manusia, Dr Rifaei al Misri, ada menyatakan , ia boleh diuji dalam keadaan keadaan berikut;

1. Ketika berkhalwah (bersendirian)
2. Ketika ghadhab (marah)
3. Ketika ihtaj (berhajat)
4. Ketika istaghna (kaya)
5. Ketika qaddir (berkuasa)

Maka atas segenap kekhilafan hati, perkongsian ini dirasakan baik untuk disebarkan. Semoga kita mampu menjadi orang yang digambarkan dalam al quran, " yauma la yanfau malun wala banun, illa man ata allaha biqalbin salim " bermaksud, Pada hari tidak ada bermakna harta dan anak pinak, kecuali mereka yang datang kepada Allah dengan hati yang tenang...

Wallahua'lam.

1 comments:

adilahamzah berkata...

Ya Allah..rahmatilah sahabat-sahabatku..

Type Speedtest

Typing Test Score

Visit the Typing Test and try!