Rabu, 7 Disember 2011

Ummu Hurairah...

Bismillah.

Hari ini, aku kesibukan menyemak segala tugasan tugasan yang masih berbaki untuk semester ini. Masha Allah, banyaknya. Maka bermulalah Assignment Marathon yang pasti penuh dengan keluhan dan sifat bermalas malasan. Seusai mengupdate al wajibat di fakulti, aku tidak bercadang untuk bersiar siar lagi dikawasan universiti. Ku hidupkan enjin, kurempuh keluar gerbang Usim. Melihat adik adik Tamhidi bergembira menuju library membuatkan ku cemburu dengan masa mereka yang luas terluang untuk bersenang dengan tugasan tugasan asas.

Melepasi gerbang, merempit dihadapan stadium tertutup dan akhirnya singgah dikedai untuk membeli bahan bahan mentah untuk dimasak tengah hari ini. Apa yang dimasak, biarlah para siswa usim sahaja yang tahu. Membeli belah dalam kondisi kewangan yang tidak berapa stabil sangat melemaskan. Usah disangka bekerja dengan sebuah company yang mendominasi sebahagian pasaran design USIM boleh membuatkan anda kaya.



promot sikit

Setelah aqad selesai di kaunter, kupejam mata agar ia tidak melilau kearah barang barang yang tidak diperlukan, dan terus menuju ke kuda hitamku. Kusarung helmet, kuhidupkan enjin. Ingin memulakan perjalanan. Tapi pandangan ku tertarik kepada satu sudut di Kolej Acacia. Kulihat seorang akak polis (Siswi Suksis) sedang tercari cari sesuatu dari dalam beg galasnya. Habis dipunggah buku bukunya. Kuduga dia siswi FST kerna buku buku nya berkaitan dengan sains. Ni mesti kes tak jumpa assignment.



Akhirnya dia tersenyum. Dikeluarkan dari beg galasnya sebungkus Friskies. ??? . Entah apa kajian sains yang akak ni buat?. Food Biotech kot. Dibuka bungkusan itu dan memasukkan tangannya kedalam bungkusan itu. Semacam pelik yang amat melihat situasi ini. Tak cukup makan ke akak? Di cekau Friskies itu dan diletakkan diatas surat khabar. Maka berhimpunlah segenap kucing kucing disekelilingnya. (Kucing kucing ni lah yang selalu bermain main dikakiku dikedai mamak meminta lebihan makanan) Sebuah pemandangan yang jarang kulihat. Entah kucing liar mana yang diberi makan. Namun ia menjadi simbolik seorang insan menyantuni sesama makhluk ciptaan tuhan.

Seperti imbasan kisah seorang muslim yang turun ketelaga untuk mencedok air untuk seekor anjing tertayang dihadapanku. Walau tidak diletakkan diatasnya tanggungan, namun rasa ihsan seolah sebati. Walau dia tahu tiada yang akan membalas atau mengganti wang PTPTN nya, namun bukanlah kekayaan itu terletak diatas harta.

"ليس الغني عن كثرة العرض ولكن الغني غني النفس "

"Bukanlah kaya itu atas longgokan harta, tapi kayanya seseorang itu pabila kaya hatinya dengan al mahmudah"

Terasa lapang hati bila memikirkan kepastian tuhan atas aturan rezeki. Ya tuhan, kau ubatilah hati yang senantiasa mempunyai rasa tidak cukup dengan limpah rezekimu yang pastikan hadir tampa diduga.

Wallahua'lam

3 comments:

Erma Fatiha berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Erma Fatiha berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Mohd Hazimin Harun berkata...

kita bukan company, tapi perkongsian.

jaga imej, jaga prestasi, jaga iman.

Type Speedtest

Typing Test Score

Visit the Typing Test and try!