Khamis, 19 Mei 2011

Salahkah Aku Mengabaikan Dirinya (Monolog Nafsu)

Bismillah alldhi la ilaha illa hu.

Ini adalah kisah seorang syabab yang sempat kucatatkan perihal perkembangannya. Alhamdulillah syabab ini masih dapat aku kenali walau telah beberapa tahun tidak bertemu. Berbual panjang bercerita tentang hidup. Masing masing memilih jalan yang berlainan. Seorang yang riang kukenali sejak hari pertama kami ditemukan dalam minggu peralihan sebelum dilayakkan masuk ke tingkatan satu. Tetapi hari ini, beliau melahirkan rasa bersalah, sungguh sungguh rasa bersalah atas tindakan yang telah beliau pilih.

Kisah ini bermula lima tahun lalu. Sahabatku ini adalah seorang Timbalan ketua Umum (Timbalan ketua pengawas) yang sangat dikenali oleh warga sekolahku. Seorang yang ringan tulang dalam menguruskan perihal sekolah. Juga seorang yang cekap menguruskan ketua ketua pelajar (pengawas) lain dalam menetapkan tugas harian disekolah. Beliau memanipulasi setiap kemahiran yang beliau ada untuk memastikan aturan program sekolah tiada yang tergendala. Pendek kata, beliau adalah seorang pelajar contoh yang sering mendapat pujian pihak guru dalam usaha melicinkan urusan sekolah dan tarbiyyah.

Sekolahku adalah sebuah sekolah swasta, pelajarnya hanya sekadar 200 orang pelajar. Jumlah Banin (pelajar lelaki) dan Banat (pelajar perempuan) agak seimbang. Maka kurang lebih, pelajar lelaki hanya seramai 80 orang dan semestinya atas setiap ketua pelajar itu mengenali setiap seorang pelajar disekolah atas sebab kecilnya jumlah pelajar. Dari pelajar tingkatan lima sehingga pelajar baru tingkatan satu pasti dapat dikenal pasti namanya. Demikianlah kecilnya komuniti sekolahku.

Sekolahku mempunyai bi`ah yang baik. Perhubungan antara Banin dan Banat amat terhad. Jika para Ketua Pelajar dapat menghidu sebarang perhubungan yang tidak syar`ie, maka akan mereka diintip dan jika ternyata benar, maka mereka akan diserahkan kepada pihak BADAR (Badan Dakwah dan Rohani) sekolah. Kami Badan Ketua Pelajar juga mendapat senarai nama pelajar yang bermasalah untuk kami perhatikan dan cuba diislahkan hati hati mereka. Antara nama nama itu, tersenarai juga nama seorang Banat ini.

Banat ini adalah seorang pelajar tingkatan 3. Wajahnya indah, senyumannya manis. Namun nama beliau tersenarai didalam senarai itu kerana pernah dilihat keluar bersama seorang lelaki di shopping complex berhampiran. Allah, sedih juga hati ku tatkala aku melihat report pelajar Banat ini. Bapanya seorang ustaz yang kukenali dikampungku. Sering juga aku menghadiri siri mau`izah yang cukup memberi kesan. Namun tiadalah sang bapa itu dapat mentarbiyyahkan anaknya lalu dihantar kesekolahku ini untuk diserapkan bi`ah solehah.

Terdapat beberapa hari dimana para guru terpaksa meninggalkan kelas untuk bermesyuarat. Maka sahabatku ini telah siap untuk menggerakkan para Ketua Pelajar untuk ke kelas kelas bagi mengawal keadaan dan mengisi kekosongan masa belajar itu dengan perkara yang dapat mendatangkan istifadah. Kebanyakan Ketua Pelajar yang ditugaskan ke kelas kelas akan mengarahkan pelajar untuk mengulangkaji pelajaran, namun berbeza bagi sahabatku ini. Beliau akan memberikan kejutan bagi kelas yang dikunjunginya.

Kelas tingkatan 3 Umar, aku diminta sahabatku ini untuk menemaninya ke kelas itu. Setiap langkahku menuju kelas itu, aku terfikir gerangan kejutan apakah yang akan sahabatku ini beri. Tatkala tibanya kami kekelas itu, semua pelajar agak terkejut. Tiada disangka Ketua Umum dan Timbalannya akan menjaga kelas mereka. Ya, disinilah kelas Banat itu. Saat sahabatku ini mendapati pelajar semua kebingungan, dia maju kehadapan kelas, memberi salam dan membacakan sepotong syair:

Ketahui olehmu hai anak dagang
riaknya rencam ombaknya karang
ikanpun banyak datang menyarang
hendak membawa ke tengah sawang.

Muaranya itu terlalu sempit,
di manakan lalu sampan dan rakit
jikalau ada pedoman dikapit,
sempurnalah jalan terlalu ba’id.

Syair Perahu, Hamzah Fansuri~

Semakin bingung pelajar mendengar bait syair yang agak asing itu. Beliau kemudian memberikan sedikit tazkirah berkaitan ciri ciri dan saranan yang perlu dipersiapkan oleh seorang penuntut ilmu. Ayat ayat yang tersusun rapi menjadikan sesi tazkirah selama satu jam itu ringan dan padat dengan butiran butiran nasihat yang membina. Aku sendiri terpegun dengan susunan dan method dakwah yang dibawa oleh sahabatku ini. Dalam kemurahan sahabatku ini melemparkan kalam kalam hikmah, ternyata sekeping hati telah tertarik untuk lebih mengenalinya.

Seminggu berlalu sejak hari kami menjaga kelas tingkatan 3 Umar. Sejak hari itu, Banat itu sering memerhatikan sahabatku ini. Ternyata hatinya telah terpaut untuk sahabatku yang ini. walaupun tiada sebarang perkataan yang sorih dari mulutnya, namun tingkahnya bersuara lebih kuat dari kalamnya. Pernah sekali aku terlihat Banat ini mengintai intai sesuatu dari balik pintu. Kusangkakan dia cuba mengelak dari Ust karim (guru disiplin sekolahku), tetapi ternyata dia sedang memerhatikan sahabatku menyapu sampah diruang koridor sekolah.

Peperiksaan PMR telah selesai. Bergembiralah para pelajar tingkatan 3 seusai peperiksaan mereka. Hari itu hari Khamis. Mereka berkumpul untuk meraikan hari bersejarah itu dengan mengadakan sedikit jamuan beserta doa selamat. Kami (aku dan sahabatku) telah dijemput untuk membacakan doa selamat atas selesainya peperiksaan mereka. Seusai program, kami meminta izin untuk beransur pulang. Seusai menyarung kasut, seseeorang menghampiri kami. Banat itu mendekati dan menghulurkan sepucuk surat buat sahabatku dan segera berlalu pergi.

Aku sangat mengerti maksud surat itu. Tampa sebarang kata, kami mengambil jalan masing masing menuju kerumah.

Keesokkan harinya,sahabatku membuka cerita. Beliau mengkhabarkan kepadaku isi surat itu dan ternyata andaianku benar. Banat itu meluahkan segala rasa hatinya kepada sahabatku. Banat itu juga mengakui bahawa dia sering tersasar dalam kehidupan seharian namun tidak pernah terlanjur lagi. Dia sangat bersyukur kerana bapanya menghantarnya kesekolah ini dan berharap sahabatku ini dapat memimpinnya kearah yang lebih cerah. Demikian isi surat yang diterimanya.

Sahabatku menyatakan bahawa dia tidak memerlukan sebarang perkara yang akan mengganggu konsentrasi. KPI nya masih panjang. Untuk menambahkan satu lagi perkara yang dianggapnya remeh itu, dirasakan tidak berbaloi. Aku dikhabarkannya bahawa hari keesokannya dia pergi untuk memberikan penjelasan kepada Banat itu. Banat itu menangis dan kecewa dengan jawapan yang diterimanya. Lamaran hatinya untuk bersama itu ditolak. Setelah aku bergraduasi dari sekolah, aku mendapat berita bahawa Banat itu tidak lagi menyambungkan pembelajarannya disekolahku lagi. Entah Sekolah mana pilihannya untuk terus menaiki tingkatan empat.

Baru baru ini, sahabatku memberi kepadaku link profil Facebook. Ternyata Banat itu tidak lagi dapatku kenali. Tudung labuh telah dipecatnya. Jubah longgar diganti baju ketat. Stokin entah kemana. Setelah diselidiki, beliau sedang mengambil kursus hotel dan bakering disalah sebuah kolej komuniti. Sahabatku merasakan diri bersalah kerana mengabaikan Banat ini. Betapa rapuhnya insan bergelar wanita ini dan tidap mampunya ia menangani impak. Berfikiran matang dan berharap kepada ilahi merupakan kunci agar sentiasa diatas jalan yang benar.

Pesanku pada sahabatku ini bahawa taqdir bukan urusan manusia. Bahkan tuhan telah mengaturkan plot plot dan jalan ceritanya. Manusia hanya mampu mengambil istifadah dan merungkai hikmah disebalik plot dan jalan cerita ini. Semua desiran atas sesalan hanyalah monolog yang berlaku antara iman dan nafsu. Sesungguhnya mula mula mempersoalkan taqdir akan membuka pintu pintu sangsi dengan aturan ilahi. Maka perbanyakkan istighfar dan gerakkan jiwa dakwahmu untuk membawa insan itu semula kejalan ilahi.


(Gambar ketika Form 3)

Wallahua'lam.

1 comments:

Erma Fatiha berkata...

sedih kisah ini.


izinkan aku mengenali muslimah ini.pm fb me ASAP.

Type Speedtest

Typing Test Score

Visit the Typing Test and try!