Khamis, 2 Jun 2011

Wahai Pengemudi Bedar Kaca...

Bismillah....

Telah sampai perkhabaran kepada segenap umat akan sebuah perutusan. Seruan yang memanggil manggil para perawan agar bersegera untuk menjaga maruah. Menjaga dengan mengkhitbah dia perempuan perempuan yang solehah dan yang menenangkan jiwa. Sesungguhnya telah dijanjikan oleh sang pencipta atas setiap pernikahan yang berkah itu akan menundukkan mata mata dan memelihara ia akan maruah.

Berpraktikal di Firma Guaman Syarie telah mengenalkan aku dunia perkahwinan yang retak, rapuh, ganas dan sedih. Sehari hari semakin aku faham tingkahnya manusia. Semakin aku faham sebab ada suara suara sumbang mereka yang tidak mahu berkahwin. Manifestasi segenap penceritaan kertas kertas lama ini, akhirnya aku mula berfikir akan kemampuan diri. Suara suara yang menggalakkanku untuk cuba menghampiri para penghias dunia semakin mendiam. Perlu untuk ku pertimbangkan semula.

Setelah minggu kedua praktikal aku sempurnakan hari ini, aku merasakan mood bermurung ini perlu aku alihkan kearah yang lebih terancang. Maka ingin sekali aku dalam post ini untuk membuat sedikit review akan realiti perkahwinan yang bahagia. Oh sungguh aku berharap agar ia sedikit sebanyak dapat memujuk semula haati yang kian ragu ini. Maka diatas semangat perenggan pertama perutusan kali ini, ingin ku lampirkan gambaran gambaran perkahwinan yang kuharapkan kan kekal dan hanya bercerai dek seruan Tuhan untuk ke alam Barzakh.




Classmate ku di Kuliah of Syariah & Law, kakak Maryam Jameelah dan pasangannya Akh Sabiq



Super Senior kitorang Abang Hariri Daud




Abang Zahid dan kak Yan.




Classmate dari sekolah Hazirah Syamsuri bersama suami tersayang ustaz Khairul Jami' @ nama glamour nya Ust KJ.




Haaa.... Yang berdua nie memang Best friendku semasa menuntut di SAMT Kuala Kubu, Sahabat baikku Mohd Taufiq dan Rivalku time kelas Nahu Sorof Nur Diniy.




Ini juga teman teman rapatku di SAMT Kuala Kubu, Husaini @ Yaman, taukeh seludup keluar kitorang untuk "fly" dan isterinya Nur Fatin Lazim selaku tempat aku "pau" alat tulis (coz dia duduk belakang aku didalam kelas).




Dan yang terbaru, juga classmate dari alam persekolahan. Saiful Azri atau dengan nama yang kami senang untuk memanggilnya "Atok".

Dimusim cuti sekolah ini, sudah semestinya akan sampai timbunan kad kad perkahwinan. Undangan undangan yang tidak memadai kudrat seorang insan untuk laksanakan. Maka aku juga berharap agar timbunan timbunan kad perkahwinan ini kelak tidak menjadi timbunan timbunan kes yang perlu aku baca dan selesaikan didalam mahkamah.

Wahai para Pengemudi Bedar Perkahwinan (suami), elakkanlah bedarmu itu dari melalui lautan lautan yang ganas. Kerana akan kau dapati bedarmu itu asasnya kaca. Wahai Kelasi Kelasi Bedar, sentiasalah kalian perbaiki mana mana keretakan dalam bedar perkahwinan ini. Kerana sifatnya kaca pabila retak, ia akan terus merekah dan rapuh.

4 comments:

Umar Mukhtar Bin Mohd Noor berkata...

lepas membaca kes2 syariah, rasa cam x nak kahwin sebelum ada pendapatan...

Ahmad Ridhwan berkata...

salam,

lepas ada pendapatan pun rase cam blum sedia lagi....

Erma Fatiha berkata...

hebat btol bahasa blogger ini.

jangan risau sahabat2 blogger di atas,

bukankah pertemuan, perpisahan, perceraian, mahupun kematian adalah telah tertulis sebagai antara ilmu Allah jua...

sudah tentu,tidak ada apa yang berada di luar ilmu Allah =)

Ahmad Ridhwan berkata...

segala yang kamu pandang hebat itu ilham dari rabbi, tapi hakikatnya yang datang dari diri hambe sendiri adalah segala yang punah ranah....

kepada allah tempat kembali..

Type Speedtest

Typing Test Score

Visit the Typing Test and try!