Isnin, 30 Januari 2012

Selamat Hari Lahir


Bismillah

Setiap tahun ia kan berulang. Setiap tahun kita pasti meraikan. Hari hari dimana kita merasa bahagia. Hari kita merasa diri diingati dihargai. Hari kita dilahirkan atas muka bumi ini. Namun ada yang berhujah ia tidak sepatutnya menjadi satu tarikh keramat yang perlu disambut sedemikian rupa. Ia adalah amalan umat bukan islam. Mengapa kita yang islam ini perlu meniru setiap tindak perihal seorang kafir dan merai hari yang tidak dirai oleh Rasul Junjungan saban tahun.

Terdapat beberapa sebab mengapa Hari Lahir ini wajar dirai.

Pertama, wahai sahabat, kita perlu kenang dan sentiasa ingat akan hadiah pertama yang kita terima pada hari kelahiran kita ini. Pada saat pertama kita dibawa kealam nyata, kita kan disambut dan dihadiah kan oleh ayah tercinta akan dua bait indah. Kalam pertama dan amanah suci yang dianugerahkan kepada kita pada hari itu. Bisikan Azan ditelinga kanan dan bisikan Iqamat di telinga kiri. Saban tahun kita menerima hadiah namun sungguh tak terbanding dengan hadiah pertama itu.


Kedua, wahai sahabat, sesungguhnya pada ulang tahun hari itu, ibu bapa kita telah membanggakan Rasul dengan melahirkan seorang lagi umat bagi Nabi akhir zaman. Sesungguhnya telah diriwayatkan bahawa kelak diakhirat nanti, Kekasih Allah ini sangat berbangga dengan umatnya yang ramai. Kemudian umat ini terus maju dan menambah amalan demi amalan dan menegakkan syiar islam kemuka alam jagat.


Ketiga, wahai sahabat, ketahuilah bahawa pada hari kelahiranmu itu, telah tetap akan ketentuan bahawa kelak timbangan amal kedua orang tuamu telah diletakkan diatasnya sebuah asset. Asset yang pastikan menyinar dan menambah amal walau saat itu telah terputus segala amalan dari kitab. Anak anak soleh yang mendoakan kesejahteraan dan kedamaian ibu bapanya dialam kubur. Maka salahkah kita merai hari yang menggebirakan ibu bapa kita.

Keempat, wahai sahabat, hari ulang tahun ini tidak bertujuan sekadar kita mengingati apa yang telah berlalu. Ia juga bertindak sebagai satu noktah dalam hidup yang menandakan satu titik titik yang bersambung. Sejak mula kita dilahir sehingga hari ini, titik titik ini membentuk satu laluan yang padanya kita bisa memeriksa dan muhasabah perjalanan hidup. Dan ia juga bertindak sebagai titik titik yang pasti mengarah kesatu noktah terakhir. Kubur sebagai destinasi terakhir noktah ini.

Masa yang semakin singkat usah dibazir. Kutip dan analisalah titik titik ini supaya ia kelak kan menjadi sebuah garisan. Garisan yang kan menjadi satu kayu ukur. Sejauh mana kita telah melangkah. Dan dari kayu ukur ini, manusia bisa menganggar bilakah masanya diri perlu diservis.

Selamat Hari Lahir wahai sahabat tersayang…

2 comments:

Erma Fatiha berkata...

sollu ala nabiy.salam kelahiran rasulullah.

Ahmad Ridhwan berkata...

Allahumma solli ala Muhammad....

Type Speedtest

Typing Test Score

Visit the Typing Test and try!