Khamis, 17 Mac 2011

Secawan Kopi Satu Konklusi

Bismillah.

Jam 2 pagi. Masih berlegar sekitar rumah. Belum mahu tidur. Kususun pinggan pinggan didapur. Ku rapatkan pagar rumah. Terus ku kunci manganya. Masih belum mahu tidur. Secawan kopi ditangan kuhirup, masih panas. Angin malam membawa alamat hujan akan turun. Bertemankan kopi, aku duduk diluar rumah. Berfikir, muhasabah. Banyak pengalaman kuperoleh hari ini.

1. Strategi

Dalam urusan dakwah, jangan diredah membabi buta. Sebagai seorang dai'e dan mahasiswa, beratus halangan perlu di hadapi dengan ribuan helah. Kurangnya persediaan ini, maka anda adalah mangsa ratahan mudah puak penentang yang membenci pergerakan islam. Sesungguhnya musuh musuh anda terdiri dari pelbagai lapisan. Pegawai pegawai, siput babi siput babi, tidak terkecuali dari golongan mahasiswa sendiri. Maka awas ya ayyuha Dai'e.

Strategi perlu mapan, organisasi perlu kukuh. Berseorangan anda petanda urusan dakwah akan menjadi sukar. Berseorang anda bermakna anda bersalahan dari fitrah para pejuang agama tuhan yang sentiasa menerima naungan pencipta (yaddu allah 'ala jamaah). Ananiyah anda berarti anda seorang yang cetek ilmunya dan tidak matang pertimbangannya. Ini adalah kesimpulan yang dapat aku manfaatkan daripada peristiwa seorang sahabat dalam usahanya menyebar luaskan ajaran ilahi. Pengalaman ini akan ku abadikan untuk hari muka.

2. Diam



Dua orang sahabat sedang berbincang. Perbincangan akademik kononnya. Susun susun ayat dan nada yang zahir membuatkan aku faham. Emosi dasarnya akademik permukaannya. Kosmetik dan palsu. Telah berlanjutan selama beberapa hari dalam minggu ini. Seorang berhujah atas kajian (ada yang dakwa kajiannya "bias"). Seorang pakar manipulasi ayat. Oh sungguh bukan aku ahli dalam dua kemahiran ini. Beberapa kali cuba ku leraikan, namun ternyata aku pula menjadi bahan dek kurangnya ilmu.

Semakin lama semakin memuncak. Masing masing tidak beralah. Mujur masih wajar akal sahabat sahabat ku ini. Tiadalah percanggahan fahaman ini berakhir dengan sebarang sentuhan fizikal. "Perbincangan Akademik" mereka itu akhirnya dicelah seorang sahabat. Bukanlah sahabat ini jenis yang aktif dalam membahas perkara. Tiga perkataan melerai suasana yang tegang. "Sollu 'ala Nabi....". Fahamlah aku sebuah lagi keharmonian alam susunan tuhan. Bukanlah diam sahabat ketiga itu berarti kosong dalamnya. Tapi beramallah dia akan hadith nabi :Berkatalah kamu yang baik baik atau diam.

3. Siap siaga

Hidup seorang muslim, alam seorang pelajar, hari seorang pemimpin, semuanya terkandung halangan dan risiko untuk terus maju. Maka bersiap siaga adalah bekalan wajib harian. Jam 12 tengah hari, aku sedang bersenang dan mencuba menjawab soalan soalan criminal law. Beberapaorang rakan sedang bersiap untuk program Pelancaran Latihan Mut secara berkala. Mereka mencari sedikit kelainan untuk majlis itu dan tidak mahu ia menjadi sebuah majlis yang sangat formal dan berprotokol. Maka mereka bercadang untuk membuat sedikit gimik pelancaran.



Disebabkan aku adalah pelajar yang paling malas dan mempunyai masa yang sangat luas untuk dibazirkan, mereka menjemput aku untuk menjayakan gimik majlis. Aku disuruh berpakaian sut peguam dan perlu tampil ke pentas utama untuk menghantar dokumen untuk ditanda tangan oleh dekan sebagai tanda rasminya Pelancaran Latihan Mut berkala. Alhamdulillah, majlis berjalan lancar. Next time, entah bila, aku perlu lebih bersedia dalam apa bidang atau ruang jika bantuan ku diperlukan.

Hirupan terakhir kopi malam ini ku nikmati penuh. Semoga hari esok kan mengajar ku lebih banyak perkara baru. Konklusi konklusi hasil pemerhatian ini tidak menolak kebarangkalian ia ditolak. Sehingga ruang masa yang terluang.

Wallahua'lam.

2 comments:

Erma Fatiha berkata...

salam sahabat yang bernama bob,
lama xdatang sini =)


Anda adalah pelajar yang paling malas dan mempunyai masa yang sangat luas untuk dibazirkan? hehe

Pemuda + Waktu Kosong = Awal Maksiat.

Ahmad Ridhwan berkata...

Salam cik erma,

selamat kembali..... phrase "pelajar paling malas dan mempunyai masa yang sangat luas untuk dibazirkan" membawa maksud diri ini telah tidak lagi terlibat dengan mana mana organisasi @ kelab di USIM....

hehe...

Type Speedtest

Typing Test Score

Visit the Typing Test and try!