Sabtu, 20 Ogos 2011

Badwi berpesan, Melayu fikirkan...

Berlari lari anak kecil dipetang jumaat. Entah apa yang gembira, dia ketawa besar. Berlari mengejar ummi yang baru pulang dari pasar Ramadhan. Sederhana sahaja juadah yang dibeli. Cukup untuk mereka anak beranak untuk berbuka. Pulang sang ayah menambah riang hati si kecil. Hari ini sang ayah membawa permainan aneh. Dibelek belek, masih tidak dapat menduga. Sang ayah menerangkan; ini Jalur Gemilang, bendera negara kita.... Setelah diajar, kembalilah si kecil berlari riang bersama permainan barunya. Jalur Gemilang.



Ummat melayu dikurniakan pembebasan dari cengkaman penjajah pada 31 Ogos 1957. Namun penjajah bijak meninggalkan sisa. Sisa sisa yang masih lagi digenggam kuat oleh hamba tunggangan mereka. Walau telah lebih 5 dekad mereka meninggalkan tanah bertuah, namun bendera Union Jack masih berkibar secara diam. Umat melayu masih belum mencapai status merdeka yang tuntas. Tidak perlu dihurai permasalahan negara. Biarlah ahli politik yang cuba menjernihkan tinggalan tinggalan ini, kerana itulah tugas mereka, untuk menggubal undang undang.

Ummat Melayu sepatutnya meneliti semula definisi Merdeka dari sisi pandang Islam. Telah dikhabarkan dalam sebuah peristiwa, saat Rabiah bin 'Amir diutus untuk bertemu dengan Panglima Rustum. Rabiah bin 'Amir adalah seorang arab badwi. Compang camping pakainya, keras akhlaknya. Datang bertemu Panglima Rustum dengan pedang terhunus tidak bersarung. Hanya secebis kain meliliti mata pedangnya. Beliau seorang miskin yang diangkat untuk menjadi utusan kepada Panglima Perang Parsi untuk menyeru kepada islam atau perang. Dengan kudanya yang kecil dia yakin membawa kalimah tauhid berjumpa dengan Panglima Rustum. Ditanya kepadanya oleh Panglima Rustum, maka dia menyampaikan amanat dengan kalamnya yang masyhur :

"ان الله عبت حسنة نخرج العباد من عبادة العباد إلى العبادة اله ومن ضيق الدنيا إلى سعة الاخرة ومن ظلم العديان إلى عدالة الاسلام"

"Sesungguhnya Allah apabila hendak memberikan kebaikan, maka allah mengutus kami untuk mengeluarkan kamu daripada menyembah kepada makhluk kepada menyembah tuhan yang esa, daripada kesempitan dunia kepada keluasan nikmat akhirat, daripada kezaliman agama agama kepada keadilan Islam"

Demikian fahamnya seorang badwi akan erti kemerdekaan. Bukanlah perginya penjajah menjanjikan kebebasan keatas negara. Tetapi fahamnya pemimpin kepada Islam adalah memadai untuk menjanjikan sebuah kebebasan. Kerana sang badwi percaya akan keadilan islam mengatasi keperluan mengambil alih sesebuah negara. Dan menolak islam menjanjikan penjajahan selama lamanya. Kepada para pejuang, ayuhlah kita bersama mengejar kemerdekaan hakiki.

Sempena graduasinya kita tahun ini dari Madrasah Ramadhan, kita menyambut Hari Kemerdekaan, kita bertakbir di pagi Aidilfitri kelak, semoga telah tertanam satu tekad untuk kita memerdekakan negara ini sebenar benar kemerdekaan. Usahakanlah agar pemimpin negara ini dapat menerima tarbiyah islami. Jika mereka tetap untuk menjadi tunggaman penjajah, anda tahu peranan anda.

Allahua'lam wallahu Akbar....

5 comments:

Fazareez Fauzi berkata...

Ada org fobia dgn Takbir & Kopiah putih....

Ahmad Ridhwan berkata...

Satu harapan aku kepada ILMU (Ilmuan Muda Umno).... semoga hadirnya mereka mengurangkan fobia kerajaan thoghut dengan kopiah syiar kita......

Erma Fatiha berkata...

Hebat Rabiah bin 'Amir. rujukan ?

Ahmad Ridhwan berkata...

Salam cik erma,

ana dengar tazkirah sorang ustaz nie.... nnti ana tanye ustaz reference dia.....

ana PM kat FB enti nnt

Miss Marquis berkata...

suka dengan phrase ini;
"daripada kesempitan dunia kepada keluasan nikmat akhirat"
sungguh menyentuh

Type Speedtest

Typing Test Score

Visit the Typing Test and try!